Ulasan untuk Ponniyin Selvan 1 - Mani Ratnam tampaknya telah mendapatkan pemenang

Ulasan untuk Ponniyin Selvan 1 – Mani Ratnam tampaknya telah mendapatkan pemenang

Ini adalah saat-saat hype, dan mesin hype terus bekerja. Tetapi bahkan setelah memberikan ruang untuk itu, antisipasi dan desas-desus seputar perilisan album Mani Ratnam Ponniyin Selvan 1 – hit bioskop di seluruh dunia saat ini – sangat mengesankan. Bahkan di negara-negara yang jauh, di mana film-film Tamil hanya dirilis secara dangkal, mereka mengambil jalan yang berbeda menuju Ponniyin Selvan. Misalnya, di Swedia, film-film hebat dalam bahasa Tamil dirilis dalam satu layar yang tidak ditentukan. Tapi Ponniyin Selvan sedang dirilis di 3 bioskop, termasuk Imax. Ini tidak pernah terdengar untuk movie Tamil belakangan ini, seperti yang dikatakan penduduk setempat.

Bisakah movie yang datang dengan harapan itu memenuhi itu? Nah, sebelum kita masuk ke apa yang dikatakan para kritikus, berikut adalah rekap singkat tentang apa movie itu dan mengapa itu penting bagi penonton Tamil.

sejarah sejarah

Ponniyin Selvan adalah lima bagian seri fiksi sejarah berdasarkan kehidupan Arulmozhi Varman, yang kemudian menjadi Kaisar Chola Rajaraja Chola I yang agung. Ditulis oleh penulis terkenal ‘Kalki’ Krishnamoorthy, novel 2000+ halaman pertama kali diterbitkan sebagai persembahan mingguan di Majalah Tamil Kalki dari 29 Oktober 1950 hingga 16 Mei 1954. Cerita ini pada dasarnya adalah kisah perebutan kekuasaan antara tiga kerajaan selatan yang populer—Chola, Chera, dan Pandiyan.

Novel tersebut, dengan narasinya yang berani dan prosa Kalki yang rumit, telah menangkap imajinasi orang Tamil selama beberapa dekade, dan buku tersebut termasuk di antara buku terlaris dalam bahasa Tamil dan telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa dengan kesuksesan yang sama.

Buku itu membuat para pembuat movie terpesona, dan banyak dari mereka, termasuk MG Ramachandran yang legendaris, dan pembuat movie Tamil paling berbakat Kamal Haasan, antara lain, ingin menghidupkan novel itu di seluloid. Tetapi karena berbagai alasan, terutama karena sifat tugas yang menakutkan, versi movie dari buku yang dicintai tidak pernah terwujud. Kemudian sutradara Mani Ratnam, yang filmnya sering kali jauh dari movie sejarah, memulai tugasnya tiga tahun lalu.

Dan meskipun pandemi dan penguncian, pria itu berhasil merekam movie dalam dua bagian, dan bagian pertama sudah ada di bioskop. Movie ini memiliki pemain bertabur bintang – terdiri dari Vikram, Aishwarya Rai Bachchan, Jayam Ravi, Karthi, Trisha, Aishwarya Lekshmi, Sobhita Dhulipala, Prabhu, Sarathkumar, Vikram Prabhu, Jayaram, Prakash Raj, Rahman, dan musiknya oleh AR Rahman dan kamera oleh Ravi Varman.

Terlepas dari kelas dan gaya Mani Ratnam yang tak terbantahkan, dan terlepas dari bakat para pemain dan kru, pertanyaan yang terus terngiang adalah: dapatkah buku seperti Ponniyin Selvan ini yang menangkap imajinasi publik dengan cara yang tak terhitung jumlahnya, untuk berhasil dibuat menjadi movie?

Kata-kata positif, kebanyakan

Melihat ulasan awal movie tersebut, jawabannya tampaknya adalah ‘ya’ yang besar. Mani Ratnam, seperti yang ditunjukkan oleh laporan awal, memiliki pemenang di tangannya. “…Mani Ratnam akhirnya menghidupkan mimpi dengan adaptasi spektakuler yang secara luar biasa menangkap intrik, emosi, dan kualitas halaman-balik buku,” kata pengulas surat kabar terkemuka India. Waktu India (terbuka di tab baru). Penulis Jeyamohan dan Ilango Kumaravel, assessment menambahkan, telah memadatkan novel mengagumkan, dengan perubahan menambah momentum narasi.

“Jiwa buku Kalki terpelihara secara efektif. Motif karakter tidak pernah benar-benar dipertanyakan karena plotnya membuat Anda sadar akan apa yang dipertaruhkan.” kata pengulas lain (terbuka di tab baru).

Di Twitter, di mana kebisingan selalu keras untuk rilis ini, kata-kata pertama tidak kalah menyanjung. seorang pengguna @Darktoevsky (terbuka di tab baru) berkata, “Movie periode tanpa pengaruh barat, begitu mendarah daging, asli, sebagian besar lokasi langsung. Pertama dari jenisnya di Sinema India Selatan (sic).”

Produser movie dan tokoh Kollywood Dhananjayan (terbuka di tab baru) tweeted: “#PonniyinSelvan adalah kerja tim yang brilian yang dipimpin oleh #ManiRatnam Pak @arrahman @sreekar_prasad DoP #Ravivarman #ThottaTharani dan lainnya. Setiap orang Tamil akan bangga dengan movie epik karya @[email protected] ini. Dikisahkan dengan sangat baik. Jangan lewatkan pengalaman Teater (sic).”

Di tengah hiruk-pikuk ini, ada juga sekelompok penggemar dari Telugu States yang menyatakan bahwa movie tersebut membosankan dan kurang menarik. Tanggapan dari penggemar Tamil adalah bahwa penggemar ini tidak ingin Ponniyin Selvan menaungi bahubali.

Pertarungan penggemar, nah ini adalah pertempuran yang jauh lebih intens daripada yang pernah dilakukan raja-raja di Ponniyin Selvan.

Author: Randy Perez