Studi Menyarankan Tombol Tidak Suka YouTube Tidak Melakukan Apa yang Anda Inginkan

Studi Menyarankan Tombol Tidak Suka YouTube Tidak Melakukan Apa yang Anda Inginkan

Sebuah studi baru dari pengembang Firefox Mozilla menunjukkan bahwa alat moderasi video YouTube tidak efektif karena situs akan terus merekomendasikan video yang tidak Anda minati.

Cara kerjanya adalah bahwa pengguna memiliki banyak alat untuk mengajarkan algoritme samar YouTube tentang apa yang tidak ingin mereka tonton. Anda memiliki opsi seperti tombol Tidak Suka, opsi Jangan rekomendasikan saluran, dan kemampuan untuk menghapus video dari riwayat akun Anda. Tetapi menurut studi Mozilla (membuka di tab baru), pengguna masih mendapatkan “rekomendasi buruk” ini. Paling-paling, alat YouTube mengurangi video yang tidak diinginkan hingga hampir setengahnya. Dalam kasus terburuk, YouTube melakukan yang sebaliknya: ini meningkatkan jumlah video yang tidak diinginkan yang akan Anda lihat.

O studi lengkap 47 halaman dapat ditemukan di situs net Mozilla (terbuka di tab baru) di mana ia merinci metodologi peneliti, bagaimana organisasi memperoleh knowledge, temuannya, dan apa yang direkomendasikan untuk dilakukan YouTube.

Penemuan Mozilla

Studi ini melibatkan lebih dari 22.000 sukarelawan yang mengunduh ekstensi browser Mozilla’s RegretsReporter (membuka di tab baru) yang memungkinkan pengguna melacak rekomendasi di YouTube dan membuat laporan untuk peneliti. Melalui RegretsReporter, mereka menganalisis lebih dari 500 juta video.

Menurut temuan, alat YouTube ada di mana-mana dalam hal konsistensi. 39,3% peserta tidak melihat perubahan dalam rekomendasi mereka. Salah satu pengguna, bernama Participant 112 dalam penelitian ini, menggunakan alat moderasi untuk berhenti mendapatkan video medis di akun mereka hanya untuk dibanjiri sebulan kemudian. 23% mengatakan mereka memiliki pengalaman yang beragam. Untuk grup ini, mereka berhenti menonton video yang tidak diinginkan untuk sementara waktu sebelum muncul kembali segera setelahnya. Dan 27,6% responden mengatakan mereka berhenti mendapatkan rekomendasi buruk setelah menggunakan alat moderasi.

Alat mandiri yang paling efektif ternyata adalah Saluran Tidak Direkomendasikan, yang mengurangi rekomendasi sekitar 43%. Opsi Tidak Tertarik dan tombol Tidak Suka adalah yang terburuk, karena masing-masing hanya menghentikan 11% dan 12% video yang tidak diinginkan.

Para peneliti juga menemukan bahwa orang akan mengubah perilaku mereka untuk mengelola rekomendasi. Dalam studi tersebut, pengguna menyatakan bahwa mereka akan mengubah pengaturan YouTube, menggunakan akun lain, atau menghindari menonton video tertentu agar tidak mendapatkan lebih banyak. Orang lain akan menggunakan VPN dan ekstensi privasi untuk membantu menjaga semuanya tetap bersih.

Di akhir penelitian, peneliti Mozilla memberikan rekomendasi mereka sendiri tentang bagaimana YouTube harus mengubah algoritmenya dengan lebih menekankan pada peningkatan transparansi. Mereka ingin kontrol lebih mudah dipahami, sambil meminta YouTube untuk lebih sering mendengarkan masukan pengguna. Mozilla juga meminta platform untuk lebih transparan tentang cara kerja algoritmenya.

Tanggapan YouTube

Sebagai tanggapan, juru bicara YouTube membuat pernyataan kepada The Verge (buka di tab baru) yang mengkritik penelitian tersebut. Juru bicara itu mengatakan para peneliti tidak memperhitungkan bagaimana “sistem benar-benar bekerja” dan tidak mengerti bagaimana alat itu bekerja. Rupanya alat moderasi tidak menghentikan seluruh utas, hanya video atau saluran tertentu. Menurut pengakuan peneliti sendiri (terbuka di tab baru), penelitian ini “bukanlah sampel yang mewakili foundation pengguna YouTube”, tetapi penelitian ini memberikan beberapa wawasan tentang frustrasi pengguna.

Konon, algoritme YouTube dan perubahan di sekitarnya telah menarik banyak pengguna. Banyak yang tidak senang dengan hal itu. YouTube menghapus penghitung tidak suka dari situs ke titik di mana orang membuat ekstensi hanya untuk menambahkannya lagi. Selain itu, ada klaim bahwa YouTube memanfaatkan konten kontroversial untuk meningkatkan keterlibatan. Dengan asumsi knowledge Mozilla benar, rekomendasi yang tidak diinginkan dapat menjadi produk sampingan dari platform yang memanfaatkan konten yang tidak ingin dilihat lebih banyak orang.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang YouTube, lihat kisah tentang malware yang disebarkan melalui online game.

Author: Randy Perez